Merhaba ;D

Ahaaa… sudah sekian ratus tahun nggak update blog ini..

kasian deh blog -_____-.

Well baiklah, semuanya karena emang belum sempet, akhirnya di tempat yang terkucil ini *halah*, saya update deh..

Berawal dri Jogja, keberangkatan yg super kilat karena sebelumnya harus pamit sana-sni (bukan karena banyak yg nge fans, tpi bnyak utang..ahaha).

Jazakumullah buat tmen2 yang sudah nganterin ke bandara (nama kalian selalu terpaut di hati >.<

Sama orang2 yang bersedia merespon wajah memelas saya (mungkin sih).

Alhamdulillah dari Jkt-Istanbul ada2 aja orang yang bantuin.. Sebut saja bu Heni, yang udah 13 tahun tinggal di luar negeri, udah jelajah mana2.. wow.. Dari beliau, saya diajarin untuk membumikan pesawat🙂 , bliau ngajarin saya untuk duduk dimana saja alias nggak sesuai seat yang di tiket. Pas itu, saya dapet seat tengah, gak deket jendela.

Saya bilang ke beliau, saya sebenrnya pengen banget di pinggir, senderan biar bisa istirahat (alaaah padune pengen liat pemandangan a.k.a little bit ndeso hahaha). Akhirnya cari tempat lain, yang kosong tentunya, terus saya pake.. rasa2nya naik pesawat segede ini kayak naik keteta ekonomi.. bebas duduk mana aja -_____-. Yah terimakasih atas tips2 nya.. akhirnya saya bisa liat puas2 ke luar.

Makasih juga buat Mrs. Monica (temen duduk samping saya) yang dari Brazil.. yang super ramah. Tau nggak gimana cara beliau pertama kali nyapa saya. Cling.. cling..haaa sambil dikedipin mata! Saya hampir nggak bales saking shocknya dikedipin, tapi beruntung beliau itu ramah beneran, jadinya gak aneh.. dan beliau juga superrrrr cuaaantik, kek artis telenovela gitu. Akhirnya cerita ngalor ngidul, sampe nyeritain anak beliau, pekerjaan, Indonesia, bahkan cerita bulan madu beliau -,-.. ngook.. (bagian ini di skip aja.. klo nggak bisa jadi sinopsis telenovela nanti ini postingannya)

Akhirnya sampai dengan selamat di istanbul jam 7 pagi. Disini ternyata jam segitu masih kayak jam 5 nya jogja.. gelap. Plus.. adem banget!! Kayak lagi di pos 3 (pos deket puncak) kalo naik gunung. Pas keluar pesawat dan mau masuk bis, mukanya berasa ditampar pake salju. (Aih.. salju ki kek ngopo meneh, rung pernah iki..).

Alhamdulillah, ada lagi yang bantuin saya. Pas mau naik bis HAVAS buat ke hotel, ada mas mustafa (mas2 dari turki) dan isterinya, mbak rahma, yang ternyata orang Ind.. Mereka bantuin saya nyari bisnya. Malah sampe dikasi uang 20 TL.. Apa wajah saya sememelas itu ya, ahaha..

Sampe.. akhirnya di bis pun dipermudah, karena ketemu sama ibu2 dari Alegeria (North Africa) yang ternyata peserta di acara tempet saya itu juga.

Misi pertama nyari hotel konferensinya. Nggak jauh dari shutle bus. Ketemu. Nah, keistiqomahan untuk ngirit diuji. Saya belum nemu hotel yang tempat tinggal saya. Para ibu2 dari Alegeria sudah bobo manis di kamar masing2.. sedangkan saya? Mendingin smbil geret2.. koper di hiruk pikuk pagi hari jalanan kota Taksim. Setelah berkali-kali memutar, mencoba bertanya dan bertekad tidak akan pernah menaiki taksi (dimana serunya kalau naik taksi langsung, mahal pula) akhirnya jarak yang sebenernya cuma 5 menit jadi 30 menit gara2 keblusuk berkali-kali. Alhamdulillah akhirnya ketemu mbak-mbak entah siapa namanya yang menelpon kan hotel dan mengantarkan saya ke jalan lurus. Pyuhhh.. akhirnya bisa istirahat juga.

Daripada didera rasa berdosa karena malah leyeh-leyeh di hotel akhirnya setelah 1 jam di kamar, segera cap cus buat keluar. Kemana lagi..? Of course, travelling. Berhubung temen2 saya disini sudah jadi ibu2 dan bapak2 yang sedang pada istirahat.. akhirnya saya jalan2 sendiri, survey lokasi. Dan karena sendiri, saya nggak bisa banyak poto2..

Akhirnya, saya bikin visi travelling. Namanya “Berburu senyum di pelosok Istanbul”. Intinya.. saya menjelajahi lorong2 di sekitar kota taksim, dan mengumpulkan senyum orang2 disana. Seru sekali! Cekidot :

jualan apa ini?

coba tebak, jualan apa ini?

ini adeknya cakep banget

ini adeknya cakep banget

dikira mau beli.. padahal

dikira mau beli.. padahal

walau awalnya malu.. tapi akhirnya mau

walau awalnya malu.. tapi akhirnya mau🙂

ngganggu aja deh, tapi.. gapapalah pose dulu ;P

ngganggu aja nih, tapi.. gapapalah pose dulu ;P

halo mbaaak ;D

halo mbaaak ;D

gue juara tingkat kota istanbul loh.. *ngarang*

gue juara tingkat kota istanbul loh.. *ngarang*

gunaydin ;D!

yowis nek moh tuku, tak nei fotoku wae.. *waks ;P*

sek..sek.. tak jualin dagangan dulu

sek..sek.. tak jualin dagangan dulu

senyum saya memang gini..

senyum saya memang gini..😀

 

..

kita dong mbaaak dipotoin.. >.<

pahlawan kita :)

pahlawan kita🙂

:)

definitely,- not a turkey citizen:)

Yah.. itu sebagian kecil potonya, yang lain gede2 sizenya.. lama klo di aplot..

semoga hari besok lebih banyak ilmunya. Amin ;D

-Taksim, Istiklal Street 09.30 pm-

6 thoughts on “Merhaba ;D

  1. Dek…sukses yah. Bismillah n twakal to ​اَللّهُ . foto2 yg bnyaklah.. Biar puas kami melihatnya. Jgan foto orang sana doang. Sebanyak2nya. Pkoknya sejam seKali fotolah. Biar bnyak kenangannya nanti. Ingat! Cm bentar dsana.

    • Sejam sekali.. hadeh -__________- iya aku udah foto2 kok tapi secukupnya aja.. Kalo ke turki itu emang “turkinya” yang perlu bnyak di foto… amazing.. subhanalloh bgt mas… aku mpe nangis pas masuk ke salah satu masjid ternama disana. Arsitekturnya… subhanallah…

  2. Weits.. pak Arinal nyasar di blog saya -_______-, hati2 nih ada satpam, hehe.
    syukron sudah mampir.. dapat hikmah banyak sekali pak🙂
    smoga bsk bsa k turki langsung,.. dan merasakan sensasinya!😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s