lalu-LALANG

Momennya cuman ada di Indonesia, kata banyak orang. Kata temen yang di Mesir juga begitu, halal bi halal itu ya.. di tanah air aja. Terus kata situs ini juga begitu.

Siapapun perintisnya, saya salut deh, soalnya momen ini beneran bikin kita banyak rejeki..(soalnya nambah silaturahim..memperlapang rejeki kan gantinya😀 ).

Di kampung saya (anggap saja kampung itu kampung saya), tradisi ini masih terus berlanjut. Habis solat Ied, langsung pada ngumpul di salah satu masjid yang memang selalu dipakai untuk ngumpul dari tahun ke tahun.

Dari Halal bi Halal..  kita bisa tahu update kabar terbaru dari orang2 yang udah bertahun2 ga pernah kita sapa karena kitanya perantauan dll. Saya sama kakak di atas saya, sukanya bergosip sambil maaf2an (ora sopan tenaaan -____- “). Soalnya kan itu antrrriinyaaaa puaaanjaaang banget kan ya. Terus biasanya ada yang sampe menangis haru gitu, dan akibatnya antrian jadi nyetop sebentar… Lah daripada keki diem2an sama yang abis disalamin (kadang juga ada yg gak kenal gitu), saya malah ngobrol sama mas saya itu. Biasanya yang menyulut dia duluan (haha, ambigggoosss kau kaaak :P), misalnya : “Te, te (manggil saya), delok kuwi si ***** badannya jadi gede bgt yoo. Wong hamil iso nganti ngono ya, ckck.”  ini ngomentarin tmn kecil saya yang lagi hamil gede.

Atau ngomentarin siapa gitu. Kata mas saya, “Wuih..si ***** saiki kok ngono yo Te..perawatan wajah kali ya. bedo tenin (diucapkan sambil berbisik-bisik dg ekspresi agak kurang pada tempatny). Zzzz. Batin saya: Nge-fisik banget toh!Emang situ ganteng apaaaaaaaaa. Guayaaamu maaasss!!! (err.emg ganteng sih, kata tmn2 cewek saya, hahaha… ).

Hal geli lainnya itu misalnya ada kata2 yang ter-reduksi. Pas halal bi halal kan kebanyakan pada bilang.. “maaf lahir batin.. maaf lahir batin… maaf lahir batin…” tapi lama2 jadi begini “lahir batin, lahir batin, lahir batin, lahir batin…”. (Apadeeeh yg lahir batin -___-)

Tapi lebara kali ini, partner menggosip saya (kakak saya) itu gak mudik, soalnya baru aja beberapa bulan yang lalu keterima kerja di Riau, jadi belum bisa balik kesini, belum kaya, katanya.

Walhasil saya serius sekali sama prosesi halal bi halal tahun ini. Dan malah saya ikut2an agak mrebes mili (baca: mulai nangis).

Pertama, kalau ketemu sama orang2 tertentu dengan kondisi yang berbeda sama tahun lalu. Misalnya sama salah seorang ibu-ibu tetangga saya, yang tahun lalu masih bisa berdiri dengan sehat diantrian halal bi halal, tapi th ini duduk di atas kursi roda karena beliau terserang stroke. Mengharukan sekali pokoknya.

Kedua, kalau pas salim sama simbah-simbah di kampung. Soalnya jabatan tangan beliau2 itu erat banget, digenggem, kenceng banget.. terus dengan mata berkaca-kaca para simbah itu ngeduluin saya bilang, “sugeng riyadi nggih mbak fitri..”. Deg. Wiih, rasanya..

Saya deg2an pas digituin. Pertama, saya terharu sama simbah2 yang masih inget nama saya.. Kedua, saya ngebayangin kalau saya yang ada di posisi simbah2 itu..  Mungkin moment2 ini begitu berharga ya, karena bisa ketemu sama semuanya. Apa mungkin beliau merasa usianya sudah semakin meninggi, atau mungkin merasa sebentar lagi sudah harus pergi? Merasa tidak punya banyak waktu lagi. Yaah.. ga tau juga persisnya seperti apa, cuman bisa menerka-nerka. Yang jelas.. emosinya menyalur pas salaman..

Lebih jauh lagi, halal bi halal itu bisa jadi tempat kontemplasi kita. Tahun lalu mungkin si A masih ada di sana, berdiri, senyum, salaman sama kita. Tahun ini… ternyata sudah nggak ada, sudah diambil sama Yang Punya. Atau sebaliknya, tahun lalu si X masih hamil pas senyam senyum ketemu kita, dan sekarang sudah punya momongan, senyam senyum nya tambah sumringah ;D Atau mungkin yang dulu masih ‘sendirian’, tahun ini udah pake baju seragaman sama seseorang (heu..fenomena manten anyar). Atau malah ketemu sama semakin banyak orang yang gak kita kenal…..

Halal bi halal itu bikin kita sadar, kalau waktu terus lalu lalang… sementara kita? Apa ya prasangka orang2 pada kita? Bagaimana ya penilaian-Nya sama kita? Terus tahun depan masih bisa halal bi halal lagi gak ya.

P.S: Maaf lahir batin ya buat kakak saya yang udah tak gosipin di blog, semoga pahala saya nggak kepotong gara2 nge-post ini. (no offense bro, just remembering this worthy time^——^)

2 thoughts on “lalu-LALANG

  1. Jadi kangen suasana itu. Dulu waktu pertama kali pindah ke yk, mys fikir cr lebaran di bkttg yang asik, bisa abis seharian buat ngider, tapi makin kesini kok yang di yk yg lebih berkesan, mungkin krn dl waktu di bkttg ngider means dpt angpau, sementara di yk gak, namanya jg masih ank2 wkt itu. Yg jelas kebrokan itu ya kampungnya fitri (hahahaa, abis manalagi?), dan lagi sekarang antriannya tambah puanjaaaaang karena makin banyak generasi baru dan pendatang baru. Syukurnya kehangatan halal bihalal masih terjaga disana. hmmm

    • iya ya mbak yosi, dimana lagi kampung halaman ku?hehe.. tapi pengennya sih kalo pulkam ya ke padang, ke bukittinggi… masih pantas disebut kampung, adeeemm🙂
      iya makin lama makin beranak pinak ini sekampung ya.. -_____-
      makin banyak yg nggak kenal, suami siapa, isterinya siapa..widih..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s