The BEST part of the TRain

Bukan kayak gambar diatas tentunya ^^

Beberapa minggu ini saya sering berkelana keluar sendiri, biasanya sih kalau untuk kegiatan kampus gak pernah sendiri, minimal berdua, soalnya emang kegiatan yang ber-tim. Tapi beberapa waktu terakhir saya kemana-mana sendiri, tanpa sepengetahuan orangtua, kata Bapak, “hati-hati lagi musim NII”…wew..

Bukannya gak patuh sama orangtua, tapi saya ke Depok beberapa waktu yang lalu secara khusus buat wawancara orang NII, dan mantan NII.. for the sake of skripsi.. dan andai babe tau… wow. Bisa dilarang dan gagal skripsi saya.

Alhamdulillah bapak saya ga update internet, gak punya facebook, twitter apa lagi… dan yang paling tidak logis, bapak kayaknya nggak nge-blog deh…haha. Jadi gak baca postingan ini😀

Jadi ceritanya waktu itu saya belingsatan berangkat dari Cirebon (habis penelitian PKM), bablas ke Depok buat ambil data skripsi. Yang saya tahu dan temen saya (mbak Jacklyn) yang asli cirebon tahu, pokoknya kalau ke jakarta naik Cirebon express..

Thus, kenapa belingsatan? Karena jadwal keberangkatan jam 06.00, sekedar info–pas beli tiket udah jam 05.55 (kurang lebih) dan udah dateng tuh kretanya, sama microfon teriak2 manggilin penumpang. Obviously, saya dapet tiket jongkok  berdiri.

70.000 berdiri

70.000 berdiri

Masalahnya saya nggak ngerti kalau ke Depok rutenya gimana? Apalagi saya ini punya kecerdasan spasial yang rada jongkok kurang. Kalau kata internet dan temen saya, rutenya cirebon-gambir-manggarai-depok baru, tapi pas di kereta dan nanya2.. ternyata saya disuruh turun di Jatinegara, dari situ baru naik kereta ke Depok.. dan rutenya berubah haluan menjadi Cirebon-Jatinegara-Jakarta kota-depok baru.

Akhirnya saya turun di Jatinegara. Skedar kritik dan saran buat PT KAI nih, pintu keluarnya di sini, jauhhhhhh dari pintu masuk. Pas itu saya mau motong jalan lewat pintu masuk, tapi sama petugasnya gak boleh, harus lewat pintu keluar (tapi saya kan mau masuk lagi.. masa beli tiket musti muter ke luar dulu). Akhirnya karena si pak satpam tidak ada tanda2 bertekuk lutut saya jalan lewat pintu keluar, lalu masuk stasiun–lalu beli tiket KRL ke Jakarta kota. Pas itu udah jam 10 gitu, dan ternyata kereta berangkat pukul… 10!!! Nguiiingngg.. saya langsung lari ke dalam peron dan ternyata… kreta yang ‘harusnya saya naiki’ ada di jalur 2 sana.. diseberang.. padahal di jalur 1.. ada kereta.. ketutupan, gak bisa nyeberang! Dan ternyata kedua kereta berangkat bersamaan.. dan .. kayak adegan2 di sinetron, saya cuman bisa pegang tiket–gigit bibir—melambai-lambaikan tangan.. selamat tinggal kereta..

Patah hati saya, padahal saya harus ada di Depok jam 12. Kalau nggak sekarang saya nggak bisa pulang hari itu juga ke Jogja.

 Akhirnya.. saya keluar lagi (lewat pintu keluar yang muter ituhh..) lalu nanya2 lagi ada tiket kereta gak, dan alhamdulillah ada, berangkat jam setengah 11 an kalau gak salah. Akhirnya. Saya naik KRL ke Jakarta kota. Sudah bisa ditebak kalau KRL pasti penuh, dan sedihnya saya nggak tahu stasiun Jakarta kota itu yang kek mana (KRL nya berhenti di banyak stasiun kecil). Akhirnya saya gunakan lagi jurus SKSD sama penumpang2 situ, dan alhamdulillah saya turun di stasiun yang tepat.:)

Waktu udah menunjukkan hampir jam 11 waktu itu, dan saya haus bukan main. Imagine, dari jam 06- jam 11 gak minum air ditambah suasana KRL yang aih…,pokoknya ngelak e pol. Sampai di Jakarta kota, matanya langsung ngider nyari swalayan sejuta umat, apalagi kalau bukan Ind*****t. Habis beli tiket dan masuk peron, dengan indahnya nangkring sang swalayan. Tapi demi melihat antrian nya yang cantik sekali saya lemes deh, antrinya alamaaakk.. panjang sekali. Padahal Cuma mau beli semacam pulpy, pocary/ air mineral dingin 1 botol.

Lagi2 alhamdulillah, di deket konter kasir ada yang jualan minuman instant, dan kabar baiknya, gak perlu bayar di kasir. Akhirnya saya beli itu, IDR 5000.

gak perlu ngantri

gak perlu ngantri

Sambil nunggu kereta ke depok baru saya ke jalur kereta, 11-12, antara itu. Yup akhirnya saya lesehan dan naruh tas serta jinjingan lain yang bukan main ribet dan beratnya. Sambil nyeruput es, saya moto2 jalur seberang, ngeliatin orang2.. as usual. Baru beberapa menit duduk2 taunya si kreta udah dateng. Seperti biasa, rame nya minta ampun. Apalagi jam pulang sekolah gini. Wew..

Dan seperti biasa saya nggak tahu yang mana yang stasiun depok baru. Stasiun2 kecil yang jadi tempat berhenti itu kadang ada tulisan atau penanda nya udah sampai mana, kadang nggak ada (atau saya yang nggak liat?). Dan pilihan berdiri dekat pintu kereta adalah yang terbaik, biar bisa “melek” baca stasiun mana. Dan terimakasih pada pahlawan2 saya siang itu yang nunjukin saya sama stasiun depok baru.

Dari situ saya baru tahu, the best part of the train adalah saat duduk dekat pintu keluar. Sama ketika naik cirebon ekspress paginya, saya duduk di antara gerbong satu dengan gerbong lain, lesehan deket pintu. Untuk kelas ekonomi duduk di sini sangat berharga mengingat pengapnya udara di dalam kereta. Slain itu, kita bisa ngeliat betapa kayanya negeri kita, sawahnya, sungainya.., indah sekali pokoknya kalau ngelewatin desa2 dari atas kereta..

Seperti pengalaman ngeteng saya ke Curug Cikaso di awal tahun ini, diperjalanan dari Bandung – Jogja, paginya kami pindah duduk ke deket pintu (penghubung antar gerbong) yang berangsur sepi. Skitar jam 5 an lah..🙂

Wih.. anda patut mencoba sensasi segarnya udara pagi dari atas kereta. LIVE. Apalagi kalau pas nyebrang jembatan yang bawahnya sungai….

JREEEEEENGGGGGG…..!!!!

Sensasinya!! Luar biasaa! Bukan main… kayak mau jatuh gitu rasanya. Kami biasanya teriak2 kalau lewat sungai begitu. Udik memang, +___+ tapi saya bangga lah sama keudikan ini. Besok kalau Indonesia makin maju mungkin gak bakal ada cerita kayak begini lagi, soalnya kereta nya udah makin maju dan tutupan semua, gak boleh di buka, kayak di luar negeri gitu, tutup rapet semua. Dan cerita ini kan bisa saya cerita in sama anak cucu. Sensasi menikmati pagi di kereta ekonomi. Begitu mungkin judul cerita nya.🙂

Dan kalau sepedaan sore2 trus mampir di bawah jembatan layang, saya sering kangen.. pengen menikmati, the best part of the train, duduk dekat pintu kereta.

NB: Tapi kudu hati2.. dan adegan tersebut tidak boleh dilakukan anak kecil. Dan awasi barang bawaan anda!

SELAMAT MENCOBA. :D 

8 thoughts on “The BEST part of the TRain

  1. huakakakak….
    pancen, bepergian tanpa tahu rute ki seru… sensasi nyasar e, wow…

    aku juga pernah, meh nang depok, UI-ne, seko bandung, dewean, ketinggalan travel, kudanan, kademen AC travel, ditelantarke nang pinggir dalan, njur numpak angkot, tapi kuwalik arah e… sekitar jam 11 bengi…. untung iso tekan…

    • haha.. sebenernya cerita di atas masi berlanjut dengan khujanan di terminal depok, basah kuyup ke senen, terus.. pulang naik kreta ke jogja (dapet tiket berdiri lagi) dengan baju basah semua.. dan mengering sendiri smpe di jogja, =.=
      haha, but i mean it.🙂

      • pengen nyoba sih, tur kok nek dewean rada isin… nek barengan, barengane mesti turu… tapi ketoke perlu dicoba, sakdurunge lulus…
        *nek merem yo ra weruh WOW ne lah… heu…
        pendaki gunung terkenal ki sopo? kowe ojo2 ?

      • Iyo.. tapi sing apik nek Bandung-Jogja (akeh sawah, sungai, dkk), nek Jogja-Bandung (akeh.. sampah?eh ndak tau ding, biasany brangkat malem, gak weruh apa🙂 )
        Aku sih isih “ecek2” naik gunungnya, itu kata2nya.. Budi Belek (alm), ketua MAPALA UI angkatan jadul..🙂

  2. haha, aku juga pernah. pertama naik kereta Bandung-Jogja, pagi2 udaranya segeerr apalagi pemandangannya cwantik beud. haha tapi tengsin mw triak2,, sendirian. ck

    • weee.. yang bntar lagi mo hijrah ke bandung.. ikut donk😦
      tar klo ke bandung bareng husni deh mbak, ntar q temenin teriak2..kek gini: “mizon..mizon…pop mi..pop miee…kopii..kopiii..hehehe🙂
      terimakasih mb icaa sudah berkunjung😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s