Jumat Malam yg Tidak Biasa

Jumat malam bagi kami para santri adalah hari yang menegangkan, bukan karena isu keramat Nyi Roro Kidul lewat tengah malam, mistis, horor atau sebangsanya, tapi karena jumat malam adalah waktunya setoran hafalan. Bukan sekedar hafalan, tapi skaligus dengan tafsirnya.

Ouch.

Dan entah kenapa hari selalu terasa cepat sekali dan tiba-tiba Jumat sudah tiba.

Dan saya lupa ingatan sesaat, saya lupa kalau ini JUMAT! Dan baru nyadar pas habis diskusi di Teknik UGM, pas temen sebelah saya nyeletuk trus bilang, wah.. besok sabtu ya! Cepet banget.

What??!

Besok Sabtu, dan sekarang berarti…. —> JUMAT!!!!

Masya Allah, saya belum muroja’ah tafsir padahal sekarang harus *** ayat. Uaaa.>.<

Langsung,  setan dan malaikat saling perang:

Setan: “Kagak usah turun Hus, ijin wae.. ijin besok kan ujian.. bisa toh ijin kelas kalau ujian..”

Malaikat: “Astaghfirulloh.. nyebut Hus, nyebut.. jangan gara2 ujian kamu gak ikut kelas agama. Ini sekuler namanya! Sekuler kecil2an.. masa gara2 ujian Al-Qur’an jadi ditinggal..”

Jiah. Akhirnya saya memutuskan turun (kelasnya di lt1.) dengan rasa gak karuan.

Dan memang pertolongan Allah selalu datang buat orang yang setidaknya berniat baik. 

Saya rada telat masuk kelas, jadi pas masuk kelas..”Loh, kok aurane bedo iki, rame.”

Dan ternyata Ustadz Ridho ndak nagih setoran😀 jadi malam ini beliau mempersilahkan kami menanyakan apaa saja.

Fiuh.. ayem deh.

Banyak sekali yang tanya, mulai dari hukum ngapalin Qur’an saat ndak sholat, NII, Pelatihan Sholat Khusyu’, Hipnoterapi, wali nikah anak angkat gimana dan tapi yang dibahas paling banyak soal ini…

CINTA.

Haaaa. Entah kenapa ini ustadz lagi mello berat kali yaa, jadi banyak bahas ini! Semua jawaban bermuara pada kata itu, atau menyinggung kata itu. Dan kita jadi ketawa2 terus sepanjang kelas gara2 ustadz kami berubah drastis begini.

But there are several things that important to share.🙂

Kata Ustadz: “Jadi tadi sore itu..ada klien ustadz yang dateng berobat, dan crita.. curhat sambil rada kesel. Dia kesel sama ortunya. Jadi begini bapak sama ibunya itu udah sepuh, udah 80 an.. tapi sekarang malah bertengkar terus.”

Lalu ustadz memperagakan percakapannya sama tamunya itu sama kita:

Tamunya ustadz: “Jadi gini ustadz, bapak saya sekarang itu sudah mulai tuli. Jadi suka nggak nyambung kalau ngomong. Misalnya di bilangin gini sama Ibu:

Ibu :“ Iki pak, obate.. di makan sehari 2 kali, pagi..pagi yo Pak.. pagi…”

Bapak : “Opo? Sore?”

Ibu : “Dudu.. isuk! Isuk Pak.. isuuuuuk…”(sambil manyun biar jelas)

Bapak : “Opo??”

Lah.. singkat cerita akhirnya si Ibu jengkel karena ini adalah kesekian kalinya mereka nggak pernah nyambung.

Kita mikirnya, ustadz bakal ngasi kita wejangan untuk birul walidain.. tetep hormat ortu, dst..eh.. tapi bukan.. Lah ustadz justru bilang yang lain..

“Nah itu gunanya memilih calon suami dengan tepat..”

Loh..???(Dan beberapa santri yang sudah mulai terkantuk2 mendadak seger, haha^^)

“Iya, jadi komunikasi itu penting! Kuncinya itu.. komunikasinya dari hati ke hati… sehingga, nanti meski sudah tua, sudah jadi tuli, sudah buta.. tetep bisa saling komunikasi, dari membaca wajah saja kita bisa tau.. dari memahami waktu dan kebiasaan saja kita sudah saling berkomunikasi, ini waktunya ini.. ini saatnya ini.. gitu..”

Oooo..dan kami terpana sesaat.

“Cinta itu universe…tidak terbatas.”

Whoaaaa…kami ngampet ketawa.*rasopan*

“Iya, cinta itu tidak terbatas, menembus dinding2..jadi.. begitu dia dipaksa untuk dikonkretkan.. maka ia menjadi suatu yang tidak ada apa-apanya. “

Oke, kami sudah beradaptasi dengan kemellowan ustadz kami. Meski teteup, ngampet ngguyu. ;D

“Kalau cinta itu dikonkretkan menjadi harta, cinta mobil, cinta fisik dan lain.. cinta itu menjadi tidak ada apa-apanya. Jadi.. carilah calon yang memang bagus secara agama, pemikiran, dan tentunya matang, dst..”

WHoaaaa… slanjutnya tidak perlu ditulis deh ntar blog saya jadi banyak tentang married.

Dan tidak hanya itu, ada kata-kata ustadz yang memotivasi kita, begini kata ustadz:

“Saya kesini tadi dari UII masih ke sananya lagi, dan kalau saya mengeluh untuk sampai kesini (pondok kami di daerah Tugu Jogja, cukup jauh lah dari UII Jakal).. lalu membayangkan misalnya: wah… nanti musti ngajar di Rabingah.. nanti banyak yang susah turun ke kelas.. sedikit yang nambah setoran.. capek.. dst.. maka semua yang saya pikir bisa kejadian. Tapi tadi saya mikir seneng.. wah, nanti sampai di Rabingah.. dapet kopi susu.. santri nya rajin-rajin…pada sumringah, pada setoran semua.. wah.. lihat, bener kan suasananya jadi menyenangkan, pada ketawa-ketawa semua ..”😀

Kata Ustadz lagi:

“Jadi.. shalihat, menjadi orang yang senang, dan gembira itu akan sangat menumbuhkan daya kecerdasan kita, daya bertumbuh kita. Perkembangan kita menjadi luaarrr biasa..! Termasuk misalnya baca Qur’an ba’da Shubuh dan Magrib itu terbukti mencerdaskan otak kita.. Nah saya harap kalau perasaannya pada senang begini jadi mudah hafalannya.. ”🙂

“Terlebih kalau sekalian dipahami tafsirnya.. “

Haaaa… dan kami mulai tahu arah pembicaraannya kemana +____+

“Jadi besok kita rapel ya anak-anak sampai ayat *** …oke, insya Allah saya akan berpikiran senang dan gembira kalau besok bakal pada setoran semuanya…”

Yaaaaaah…. (diucapkan dengan nada ‘ya’ turun…dan sangat tulus dari dalam hati)

“Q dan a lagi aja ustadz?”

“Haa.. yah, boleh sih tapi nanti minggu depannya jadi setoran double rapel sampai ayat *** …”

Yaaaaaaaaaaaaaaaaa *makin menyedihkan*

“Si Ustadz lantas tersenyum dan mengucapkan…. Assalamu’alaikunm wrwb”🙂

Haaa.. meski minggu depan itu setoran dan tidak ‘senang2’ seperti tadi, tapi kami pulang ke kamar masing2 dengan sangat gembira. Ustadz sudah sukes menyebarkan ‘kimia kebahagiaannya’ lewat kuliah malam ini.

Dan saya menjadi sangat semangat untuk mengerjakan semuanya.

Dan memang, kadang rasa yang perlu kita atur.. bukan tempat. Kadang rasa itu kita yang buat, rasa semangat, rasa betah, rasa suka.. yup, dan tunggu saja, insya Allah kita akan bisa merasakannya. Amiin.

P.S: skarang Jogja ujan, smoga ustadz selamat sampai rumahnya yang jauh di daerah Potorono sana. Semangat ustadz.. sampai di kami!! Jazakumullah ustadz >.<

Rumah Cahaya-22.29

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s