Boundless Happiness

Hujan tadi sore bikin saya inget kejadian 2 th silam, saat saya ngerasain pertama kalinya hidup di dalam desaaaa.. Alamak boiiii…indaaaahh sekali😀.

Sungguh! Beda rasanya sama naik gunung. Sensasinyaaa tak terlupakan >.<

 Sore itu hujan deras, padahal smua relawan harusnya sudah segera di kirim ke daerah masing2.. Walhasil kami menginap lagi di kota utk smalam menunggu esok pagi.

Pagi tiba, alhamdulillah Allah memberikan waktu-Nya hingga kami bisa menuju ke lokasi bencana. Longsor, jalan buruk, batu terjal, dan segala kemungkinan yang terburuk sudah ada di kepala saya, jadi udah siap lahir batin kalau emang begitu kondisinya.

Dan memang begitu nyatanya. Smuanya terjadi seperti apa yang saya sangka. Tapi ternyata…. itu semua bukan masalah, karena saya bener2 terkesima sama pemandangan disana.. Subhanalloh.. tiba2 hati saya rintik2 hujan turun *loh piye iki maksude??* Yah.. gerimis deh saking harunya liat alam ini kok indahnya gak abis2, maksud saya.. nggak habis2 indahnya.

“Tibo, awak lah tibo”, begitu Pak supir bilang pada kami semobil.

Ooh… dan saya yg sempet istirahat (baca: tidur pulas di mobil), terbangun. Dan liat kanan kiri..

Masya Allah… pilu nya. Inilah lokasi tempat saya pernah hidup genap 1 bulan lebih 1 minggu lamanya di alam yg luar biasa indahnya.

Korong Batu Basa (korong=desa), desa yang letaknya cukup pelosok di daerah Padang Pariaman, Sumatera Barat, daerah yang penduduknya cukup banyak jadi korban dan rumah2 disana hampir 99% hancur karena gempa berkekuatan 7, 6 SR di tahun 2009 silam.

Suka duka semua saya rasain disana. Satu tim bertujuh. 5 cowok dan 2 cewek. Yang cewek saya dan relawan asli Padang (tapi bukan asli Batu Basa).

Hari pertama tiba kami diliatin orang2 sekampung. Salting jadinya, soalnya barang kita banyak nya aduhai deh. Padahal itu banyaknya box2 mainan, bantuan, obat2an, buat mereka.. Barang kita ya Cuma setas aja.

Masih inget banget pas hari2 awal disana, kami asessment keliling desa.. Uwoooooooooo adoh heee rek! (jauhnyaaa…). Disana gak ada transport ye.. satu2nya transprtasi ya Cuma kaki plus ojek.

Nek ngojek ki mahal secara kita musti ngirit abis idup di rantau. Belum lagi kita ber7, mau ngojek? Apa kata duniaa.. lah kita juga musti masuk ke rumah2 penduduk buat silaturahim. Walhasil hari selama seminggu kami jalan (baca: naik gunung). Soalnya emang kontur desanya naiiikkkk. Dan jalannya, watu kabeh! (batu semua). Gak ada aspalnya.

Masya Allah berkilo2 jauhnya kami menyambangi 3 desa dalam pedukuhan di sana. Nyapa warga, kenalan, mampir di kedai kopi mereka, gaul sama anak mudanya.. tebar pesona deh promosi acara2 kita..

Dan yang paling tidak terlupakan adalaaah… kita pulang dengan tangan ‘tidak hampa’. Dari rumah ke rumah kami dapat oleh2.. DURIAN!

Gak tanggung2! Sebenrnya kalau kami gak jaim*jiaah*, mungkin ada tuh kita dapet 3 karung goni, gara2 tiap rumah ngasih kita DURIAAN!!

Padahal saya paling nggak suka DUREEEnnnn>.<, dan kabar terbaiknya adalah bahwa smua di tim saya suka kecuali saya. HADoooh. TERONG BAKAR!!! 

Jadilah mereka ngerasa gak cape krn bayangin mo pesta duren sampe tenda posko.

Nah, saya yg sebelumnya semangat membahana jadi lemes abis bayangin ‘agenda mereka’. Spanjang jalan pulang wae saya dah mules2, nelen ludah biar gak vomit.

Memang di batu basa itu kandangnya buah Durian. Hampir tiap rumah punya pohon duren. Begitu juga rumah Ibu2 yang jadi tempat menginap relawan perempuan (saya n temen saya). Ada pohon duren di blakang rumahnya.

 Dan kami se tim sudah hafal, kalo ada bunyi…

DUUUUOOOoooonkKKkkk….!!!!!

keras banget, para lelaki serta merta lari ke belakang rumah sambil bawa pisau. Duren e wes tibo!!!! (Durennya udah jatuh) Hahahah..Dan saya Cuma bisa ‘senyum manis’ kalau udah gitu. Tapii yaah. Itu kenangan indah🙂

Memang tidak sehebat Butet dengan Sokola Rimbanya yang sukses mengenalkan pendidikan pada suku Anak Rimba, suku Kubu, di pedalaman Jambi sana. Tapi buat saya pengalaman di Batu Basa tak terlupakan.

Kenyataan seperti harus buang air besar, kecil, dan mandi di sungai saja sudah bikin saya kaget. Whaaatttt???? Lah kalau wudhu di masjid umum yang tempat wudhu ceweknya terbuka aja saya mending milih nyari masjid lain atau wudhu di kmr mandinya.

Lah.. ini, kok suruh mandi, pipis, dan buang air lainnya di sungai?? Di alam terbuka itu sodara2! Bareng ibu2 yang pada nyuci baju. Ohmaigat… ini sungguh gak ter-list dalam daftar nightmare-relawan yg saya bikin.

Sbenernya beberapa warga ada yg sudah punya toilet. (aneh ya? Toilet kok sudah punya, kalau kita ini mah keharusan ya..haha). Cuma.. pas itu kan rumah warga pada hancur, jadi ya pada hancur toiletnya. Tapi.. lagi2 alhamdulillah, ada rumah yg masih ‘punya’ toilet, jadi masi bisa numpang mandi. Meski buang air masih tetap harus di sungai.

Walhasil kami para relawan bikin jamban disana, jangan bayangin bikin bangunan ya. Kita cuma nyari tempat di tengah sungai, nyari lokasi dengan 2 batu yg strategis utk dijadikan pijakan (baca: tempat buat jongkok>.<) lalu kita tutup dan batasin pake terpal disana. Sekedar menutup dari dunia luar dimana banyak ibu2 mandiin anak dan nyuci bajunya..

Dan di sini pula saya belajar bahwa buang air dsb itu bisa diatur, kayak adik balita gitu, “ayo sekarang pipis dulu biar tar malem gak ngompol..” gitu kan yang suka dilakukan ibu2 sama anak-anaknya, saat sebelum tidur atau kalau mau pergi jauh.

Jadi kami juga begitu. Acara buang hajat baru dilakukan saat malam hari, Itu pun biasanya kami-2 orang cewek, baru mau buang hajat kalau tengah malam menunggu saat semua lelaki sudah tertidur pulas. Biar tenang aja. Lah.. soalnya pernah, pagi itu tmen saya ada yg mules bgt (cowok ini). Terus ngibrit ke sungai, taunya di atas sungai ada anak2 yang lagi pada maen..trus dia tertangkap basah “Hahaha, kak ***** nampak..nampak..”. woooh, kata dia.. gak ada enak2 nya >.< haha. Dan kami setim ketawa semua dengernya. Belum lagi resiko di gigit apa lah pas di sungai, hwaahhha.. trus brapa kali kami juga kepleset di sungai, lah soalnya malem… licin dan gak kliatan apa2. Jadi salah satu penyebab borosnya baju karena basah jatuh di sungai.

Haaah.. indah sekali pokoknya. Tiap pagi saya dan temen saya siap2 ngajar PAUD dan TK Aisyiyah di kampung paling atas, kalau jalan kaki mungkin 45 menitan.. hari2 awalnya kami jalan. Capek berat boi! Meski terhibur saat ketemu anak2 di TK. Tapi syukur alhamdulillah kami dikirimi uang yang cukup utk sewa motor di tengah bulannya, hingga akhirnya kami bisa ksana naik motor.

Siangnya kami ke MTS, ke SMP.. ngajar yang anak SMP. Macem2 lah, kadang ngajar beneran kala gantiin jadwal para guru yang masih trauma trus gak pernah datang2 ngajar sekolah, atau ngisi games n oubond buat mereka. Intinya mereka harus tetap ada kegiatan, anak2 disana jadi pada banyak yang nganggur gara2 guru2nya pada kabur…huh. lagi2 pendidikan Indonesia yang memprihatinkan.

Siang itu slain ngajar biasanya kami saling gantian, ada juga yang ditenda, ngeladenin anak2 main macam2, ada jadwalnya nih.. hari ini dongeng.. besok games ini.. besoknya lagi lomba ini.. dst.. hingga sore hari.

Kalau sudah jam setengah 3 begitu.. anak2 sudah kita suruh pulang.

“Pai mandi!!! Mangaji lai…” (artinya: pergi mandi, lekas mengaji).

Dan mereka paling sulit tuh kalau disuruh pulang. Jadi kami harus ekstra sabar ‘ngusir’ mereka, dan prinsipnya kami gak boleh marah-harus selalu ceria.

Yap. Jadi sorenya kami ngajar TPA. Capek, sungguh capek… tapi bayangkan kawan! Kalau kalian penasaran sama tokoh kayak Lintang di Laskar Pelangi, maka di sana banyak sekali contohnya. Banyak sekali anak murid kami yang jalan sekian kilo cuma buat TPA di tempat kami ini, karena di tempat lain belum ada TPA yang di bangun lagi. Duh… saya gerimis lagi deh, jadi semangat membara kalau liat santri2 sendiri..

“Kak Husni! Kak Husni!!!”

 Dari jarak lebih dari 100 meter mereka dah teriak2 manggil nama saya sambil lari-lari.. T.T gimana saya mau capek.. Yang ada saya lupa diri trus malah lonjak-lonjak.. Hoii!! Hoi!!! Capek kamari…!! (Hoi.. hoi… cepat kesini= bahasa Padang). Sambil ngampet haru. Subhanalloh.. saya jadi malu kalau teringat segala kemudahan akses di Jogja yang banyak tersia-sia..

Dan kami segera mulai TPA, di tengah2 musholla yang tinggal separuh bangunannya, dengan suara lantang mereka. Hiks, kangen… jadinya.

Campur aduk umur santrinya, ada yang masih kecil banget usia 3 tahunan. Pernah waktu itu ada adik2  yang merengek dasyat pengen di gendong, padahal ceritanya saat itu sedang materi menulis huruf hijaiyah, dan saya musti nulis di whiteboard. Yaah.. sudahlah, saya ngajar sambil gendong si adik, wes dah kayak ibu2 bener deh. =.=

Yang lucu lagi, mereka itu suka banget ‘nunggang’ punggung atau kepala kita kalau pas privat iqro. Kan posisinya kita duduk tuh, lagi fokus nyimak iqra salah satu anak.. Lah tapi biasanya yang lain pada ngrubung ikut ‘nguping’, dan anak2 lain yang kelewat cinta sama kita biasanya terus naik2 punggung kita, goyang2 kepala kita, narik2 baju kita – sambil posisi duduk n nyimak ngaji santri lain – wes dah… anarkis pisan euy! Dah kayak boneka aja kita.. Dan hal yang paling bikin saya geli, pas ada yg lagi privat iqra itu tuh yang lain sukanya maen petak umpet, dan lokasi ngumpet yang paling aman dimana coba tebak???

Di dalam jilbab!

Woooo… saya dah gak kuasa ngelarang.

“Sabanta uni, sabanta nyo…” (sebentar mbak, sebentar kok) kata mereka.

Dan biasanya para lelaki membantu menyelamatkan saya dan nyuruh nyari lokasi lainnya ^^.. hupff.. slamat deh. Soalnya kalau sdh sampai tahap ‘bahaya’ mereka bisa narik2 jilbab segala…olalalaa…

(ok 2 be continued)

eh kok crita saya banyak yg gak slese ya? he. Gpp lah. lagi moodnya nulis yang ini sih.

P.S: gara2 waktu penarikan relawan itu terburu-buru, saya nggak sempet ngopy semua file foto dan sebagainya.. Dulu ada yang sempat ‘terselamatkan’ tapi jadi ilang gr2 kena virus pas sampe di Jogja😦 tpi saya masih usaha nyari kok. Yah.. setidaknya nulis di blog bikin saya slalu ingat sama detik2 kejadian di Batu Basa.

Terimakasih MDMC (Muhammadiyah Disaster Management Center) dan Pimpinan Pusat Muhammadiyah yg udah memasukkan saya ke dalam tim.

I mean it, really🙂

9 thoughts on “Boundless Happiness

  1. iya emang adik2 disana mengagumkan!

    Sayang disana cuman sebentar bgt, dan kepentok sama ujian susulan n laporan praktikum. heu, yawis terpaksa pulang deh..
    padahal bole lanjut 1 bulan lgi.

    seruuu lah pokoke😀

  2. ajna ki mas aziz toh..oalah.
    kjadian sore tadi bener2 salah saya mas, kurang pertimbangan, soalnya kirain ustadz bawa mobil, taunya..
    afwan smua teman2 saya nggak enak betul jadi nya pada kehujanan semua.

    afwan, terutama sama ustadz sayid, smoga gak kapok berkolega dengan BSMI.. amin>.<

    • dimengerti og, hujan juga, unsur syar’i🙂
      semoga besok bisa lebih baik lagi
      tapi seneng, dari kita banyak yang ikut in spite of ujan2, dingin2, ndak tahu peta, akhirnya pada smpe… ha…

      eh tapi ini kog malah dibahas diblog mu, huhu, seharusnya jadi evaluasi di group FB atau di syuro

  3. “Sabanta uni, sabanta nyo…”….

    ini yang paling geeerrrr,,,, cah ra ndwe tepo sliro… dak tau di nan ampek…
    tapi ya dasar udik… masih kecil… nggemesin. ya udah deh. malah jadi kenangan… begitulah hidup bermasyarakat.

    • iya.. namanya juga anak2.. kalau nurut2 aja malah gak kreatif to, bagus itu.. hehe. ngomong2 ini siapa ya? kayaknya saya ko gak asing sama inisialnya tapi lupaa ini sebutan untuk siapa.. ~.~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s