Nge-teng Ujung Genteng(1)

01.02.2011

Tertulis begitu di buku diary saya. Di kertas itu tercatat salah satu perjalanan asoy saya sama 2 kawan gila saya yang super nekat. Padahal sama2 akhwat.

“Nite, rain, smile! Sweet night dy! It’ll be a wonderful holiday guys! Ujung Genteng-Ujung Kulon.”

Yaya, itu rute perjalanan awal kami-rencananya. Meski akhirnya selama backpakeran ngeteng jadi beda. Akhirnya setelah nunggu 1 jam di stasiun Lempuyangan, kreta ekonomi Kahuripan tujuan Jogja-Bandung dateng juga…huaaaaa. Penuhe rek!!!alhamdulillah, gak dapet tempat duduk +_____________+

Akhirnya setelah sekian lama berdiri, ada mas2 yang nawarin kursi. Untung mak! Day pack ku abot banget, mana belum makan lagi seharian ini. Alhamdulillah akhirnya duduk juga. Tapi, baru beberapa menit duduk, saya justru menyesal seumur hidup T.T.

Mas2 yang duduk di samping saya lagi tidorrr, dan masalahnya adalah…”his head!his head!!!wanna fall in my shoulder!!”. Grhhhh….emoh yoooo!! Akhirnya saya duduk dengan pose badan-maju-bungkuk-sambil-meluk-tas. Dan kepala mas2nya jatoh dibelakang, dan bikin saya gak bisa senderan >.< Karena ndak tahan dengan pose begitu akhirnya saya berdiri lagi. Enak berdiri lah masih bisa tidur sambil berdiri, daripada duduk begitu malah keram perut =.=’

Sementara saya berdiri 2 sohib saya dengan indahnya dapat tempat duduk dan ‘terlihat tanda2 akan tertidur pulas’. TERONG BAKAR!!!!!Tapi karena ada ikatan hati mungkin ya *jiah* si dadunk dan ade bangun lalu kami duduk ber3 sampai Bandung (eh gak juga sih di tengah perjalanan saya dapet tmpt duduk sendiri).

Ngomong2 soal kereta ekonomi, ini kali keberapa nya saya naik ekonomi. Memang pengap banget, tapi disini justru ‘eksekutif’ ilmunya🙂. Buat saya yg anak Psikologi, naik ekonomi bikin saya bisa berlama-lama ‘memandangi’ orang2. He, hobi buruk yang jadi baik seterlah masuk jurusan ini..Yaa, disini kita bisa mndapatkan banyak ilmu. Dan mengamati begitu banyak hal. Seperti misalnya para penjual di lorong ini.  Ada yang beda! Most of the seller use ‘batik’ rompi. COOL. Wah ternyata isu kearifan lokal sampai juga digerbong ini. Nice J Terus di tiap rompi ada no punggungnya, kek atlet aja ya? Trus yang bikin saya ketawa geli adalah dibagian bawah baju ada tulisan www.senengmelusepur.com(eh gak pake dotcom ternyata).Hahaha. Ngakak dewe deh.

Saya amazing sama penjual disini. Ada puluhan kali mungkin ya mereka bolak balik ngejual dagangannya(saya aja mpe hapal sama beberapa raut wajah penjual). Dan hebatnya mereka gak bosen2 juga nawarin dagangan dengan kondisi gak kondusif kek begini. Bisa jalan aja udah sukur. Kalau dalam psikologi kesehatan, mnurut saya tempat ini tergolong tempat dengan paparan stress yang tinggi, dan hebat ya mereka terbiasa dengan stressor ini, sepanjang hari loh..Subhanalloh. Coba aja kita disuruh naik kereta ekonomi tiap hari dengan kondisi penuh gini. Mungkin kita masih mikir2. Gara2 udah biasa kali ya akhirnya mereka jadi ‘biasa juga’. Tapi tetp aja mereka hebat😀

Sepanjang perjalanan saya ditemeni sama Qur’an dan buku Sokola Rimba karya Butet. Dadunk berjuang nyelesaikan Eliana-nya ‘tere Liye’, sementara itu Ade bawa bukunya Pramoedya (saya lupa judulnya).Dan mungkin keberadaan kami disitu rada ‘nyentrik’. Soalnya cuma kami bertiga yang didalam kereta itu menghabiskan waktu dengan membaca buku. Dan malah baca Qur’an juga. Padahal kalau di luar negeri justru aneh kalau kita cuman ngelamun, merengut, dan kipas2. Di Mesir juga udah biasa itu kan ngaji di mana aja. Ah.. Indonesia. Betapa kita harus banyak berbenah ya.

-Eh ya ampun, adik2 yang duduk diseberang saya E*K di celana-Subhanalloh baunya….bikin kereta ini makin melambung saja=.=’

Dan saya menjadi salah satu saksi sejarah kasus e*k di kereta itu. Bapak sama ibunya meringis (mungkin maksudnya bilang: maaf2..anak saya kebablasan). Haha. Sayangnya ade sama dadunk gak liat moment bersejarah ini karena semuanya tertidur pulas.Dan bersender pada saya *terong bakar!!!!* (Berat ik, apalagi saya cuma dapet jatah separo dari tempat duduk, separuhnya lagi saya gak duduk.gyaa-rada tersiksa tapi biarlah-gak tega liat muka 2 akhwat yang udah ngiler ini).Akhirnya saya nawarin ibu2 itu tisu basah buat ngelap tempat duduk. Lumayan bau tisu basah saya mendominasi bau e*knya. Hmmh.

Subhanalloh nih temen2. Baru di kereta saja saya sdh dapet banyak hal. Misalnya saja asumsi saya, bahwa semakin malam semakin banyak yang mengeluarkan rokok dan membakarnya (baca: menghisapnya).

Surely, makin banyak asap disini. (Uhuk..uhuk) dan menghasilkan sebuah puisi yang pernah saya tulis di blog sebelumnya. Dan semuanya bikin saya gak rela untuk tidur. Semuanya menarik untuk diobservasi. Entah berapa ribu saat itu saya self-talking, alias ngomong sama diri sendiri, mikir ini itu, nanya dan jawab sendiri. Yaya..itulah bagian paling menyenangkan dari mengamati. Akhirnya sampai juga di BANDUNG…oh..indahnya pagi hari ini. SEGERRRR. Walhasil kami sampai di KiaraCondong jam 08.30 am. Dan siap2 nyari angkot buat ke Dago (naik angkot biru dari stasiun). Alhamdulillah kita dapet angkotnya, tapi ternyata salah sodara2!!! Rumah nya kak na (dadunk’s sist) udah pindah dan gak di Dago lagi. Dan dadunk baru tahu saat kita udh naik angkot yang buat ke Dago….alamak. salah naik boy. Akhirnya kami turun dengan terhormat dan jalan mpe depan TELKOM Bandung, terus naik jurusan ST Hall-Sadang Serang.

Yak..sekitar beberapa belas menit akhirnya kita sampai di depan kantor Pos Sadang Serang dan jalan sedikit utk sampai kerumah Kak na. Dan disitu kami isi bensin dan perbekalan utk mulai ngeteng yang sesungguhnya..Hmmm. Rocks on! Perjalanan segera di mulai. Brrrrrr.😀

(to be continued^^)

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s